Selasa, 9 Agustus 2022

Kajati Jatim Blak-blakan soal Rumitnya Tangkap -Tahan Bos SMA SPI Kota Batu

internal Kamis, 14 Juli 2022 12:49:36 41

Surabaya | IP.COM – Penangkapan dan penahanan terdakwa kasus kekerasan seksual SMA Selamat Pagi Indonesia (SPI) Kota Batu, berinisial JE cukup rumit. Kejaksaan harus melalui beberapa proses sebelum akhirnya bisa menahan JE.

Kepala Kejati (Kajati) Jatim Mia Amiati menyebutkan, penangkapan dan penahanan memang butuh waktu yang lama. Penangkapan dilakukan setelah melalui dua kali permohonan pada majelis hakim.

“Kami permohonan dua kali. Pertama pada saat sidang, kami melakukan (permohonan) secara tertulis diajukan. Pada saat itu meminta majelis untuk dicatat di mitranya untuk melakukan penahanan terdakwa, tapi mungkin majelisnya merasa tidak perlu,” kata Mia, Selasa (12/7/2022).

Mia menjelaskan, pihaknya juga mengalami kendala lain selama persidangan. Selain JE tak ditahan, rupanya ada pembatasan jumlah saksi di setiap persidangan.

“Kami juga ada masalah setiap sidang hanya dibatasi 2 saksi,” ujarnya.

Menurutnya, meski ditahan, namun ada durasi tertentu. Ia menegaskan, JE hanya ditahan selama 30 hari.

“Atas keputusan hakim (JE ditahan) selama 30 hari,” tuturnya.

Mia memaparkan, penahanan pada JE bukan pascaviral di medsos dan poadcast dari seorang artis ibu kota. Melainkan, menanti surat ketetapan dari majelis hakim.

“Kami sudah dari bulan Mei, sudah kami mohon untuk melakukan penahanan, karena kewenangannya bukan kami, kewenangannya ada di majelis di PN Batu,” tutupnya.(*)

Komentar

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Berita Terkait